matematika hasil keja sendiri. KEAJAIBAN!

2:00:00 PM

Jum’at kemaren emang bikin gondok ginjal.
Gini ceritanya :

GAWAT! Udah jam 3!
Aku yg terlalu goblok dapet tidur cuma ±15menitan. Padahal sebelumnya aku udah tau bakal ada tryout di tempatku les sekarang. Abis gimana lagi. Kali ini mata telah mengalahkan otak. Pernah rasain rasanya tidur Cuma 15menit? Kalian tau rasanya? (eeeh udah udah lanjutin ceritanya yook)
Abis kalang kabut gara-gara bangun telat aku langsung mandi + pake pakean + (heei kalian tau apa selanjut lanjutnya) dan TARAAA! Segera melesat ngambil motor dan tancaaap gaaas!

Pas udah nyampe di tempat les, cepet-cepet keatas. And you know what? Isi ruangan di lante 2 ini berisikan alien-alien yang belum pernah aku liat sebelumnya. Mereka melihatku seakan berbicara “heh? Siapa yang punya anak tokek lepas itu?”
Lalu ada seorang pengajar (cewe) ngomong “kelas 9 ya? Di lantai 3 juga bisa”
Okesip! Melesat ke lante 3. kirain di lante 3 ada segerombolan temen-temen yang aduhai sangat ku rindukan sekali. Dan ternyata semua harapan itu sirna. Bak di telan bumi. Ditelan terus di pentalin jauuuh ke galaksi andromeda.
Sejauh ini aku cuma liat kursi-kursi yang berebutan Bukan berebutan buat di dudukin, tapi berebutan buat melarikan diri sejauh-jauhnya guna meloloskan diri dari seleksi alam. Tapi sayang, kursi-kursi itu cuma bisa diem manatapku iba dan berkata “jangan sayaa. Please jangaaan”

Oh goat! Here Im. Duduk sendiri, diawasin pengajar (cewe) dan yang buat suasana makin great adalah… soal pertamaku itu matematika. Siapa murid yang suka pelajaran yang membunuh sejuta umat yang bahkan bisa ngalahin pembunuh tersadis di dunia dengan hanya melihat butir-butir soal birisikan peluru meriam itu? Kurasa bukan tipe manusia(?) pemalas sepertiku.
Cuma ada 3 pilihan di hadapanku.
1) Terpaksa mengerjakan soal
2) Mengerjakan soal-soal itu tanpa server penyedia layanan jawaban
3) Menghitamkan buletan pada LJK

Dan saatnya memilih. Aku akan memilih pilihan nomer 4.
Betapa mirisnya hati ini. Terdengar suara langkah kaki. Ngarepnya sih itu temenku. Ternyata.. anak manusia yang berasal dari smp lain --> ngga kenal.
Aku cuma bisa melongo liatin soal matik dan ngerjain soal b.inggris duluan.

Udah ah. Aku ga mau cerita masalah ngerjain soal matematika + b.inggris itu lagi.

Setelah selese aku turun ke bawah mau pulang. Coba tebak. Temen-temenku ada di lante 1 kayaknya sih baru dateng. Aku bilang “sial! Aku tadi tryout ssendiri ci!”
Terus Tanaya nyaut “tadi kan koe tak sms kalo TO-nya jam lebih 105 menit”
Well, kita emang sering ngomongin jam kayak gitu. Adikku penyebab semua ini. Tadi dia baca sms dari Tanaya itu “jam 3 lebih 5 menit”
Bagus!

Pelajaran yang aku dapat hari ini adalah
KETIKA KAU SERING BERMAIN TENTANG JAM, SUATU KESELAHAN BESAR JIKA KAU MENYURUH ADIKMU UNTUK MEMBACANYA. DITAMBAH LAGI KAU TIDAK MENGECEK SMS DARI TEMANMU ITU.

You Might Also Like

1 comments

Flickr Images

Subscribe