oyon mulai go-blog!

3:08:00 PM

haloo:) just wanna greet my nu blog
akhirnya buat juga si orang gaptek tingkat tinggi ini.

DOR!

Pernah kaget?
Pernah nyoba rasanya keringet dingin? (emang diminum?)
Pernah rasanya kayak mau pingsan?
Saranku, sebaiknya periksa deh ke dokter. Kali aja gejala ayan ato nama ilmiahnya ayan goreng, eit maksudnya pepsilesi (epilepsi)

Kemaren (17 Februari) aku menunaikan tugas yang sangat mulia. LES.
Kalian tau apa itu tempat les? Bukan, bukan tempat buat belajar selain di sekolah. Tapi taman bermain. Emm rasanya ngga topklopbanget bagemanaaa gitu kalo kalian belom kenal atopun sekedar tau nama orang-orang yang berperan dalam misi kali ini.
- OYON(saya sendiri)
- CAHYA (cewek yg kalo marah bisa ngeluarin jurus guling-guling. Aku saranin aja ya, kasi aja dia seonggok daging kalo dia mulai marah)
- ARYA (ngga kenal banget sih. Dia temennya cahya. Hehe)
- BRITNI (kalian jgn ngarep kalo bakal ada konser dangdut dadakan)
- PUTRI (Orangnya ngga nebantu juga sih. Tapi lumayan buat di suruh ngangkat mayat korban kita)
- ADE
- FEBRI
- CITRA
- DESI
Dan yang menjadi korban kita kali ini adalah seekor anak badak bernama ERSA.

Selese kita belajar, ka nada waktu istirahat tuh bentar. Naah kita ke kantin dulu doong buat ngisi tenaga yang terkuras pake belajar geografi tadi. Aku liat ada cewek lewat (suiit-suiiit) dari belakang tuh yaa okelaah. Bodinya bagus, rambutnya di curly gitu. tapi jangan ketipu dari belakang. Liat depannya. giginya yang mungkin keseringan di kasi pupuk, dengan liar keluar dari batasnya. Mungkin gigi-gigi itu berkata “kami mau keluaaaar! Keluarkan kamii”

Loh? Kenapa postinganku ngelindur? Aah udah.
Abis itu kembali ke kelas. Duduk sambil ngombrol. Gatau deh siapa yang punya ide duluan. Mungkin kalo dijabarkan secara matematis kayak gini nih
½ + ц + ἀ⁹≡ ДЕњї

Yaudah deh. Berhubung gw ini baik. Translate-in deh ke bahasa Indonesia.
LAMPU MATI + PINTU DITUTUP + ORANG JAIL = MARABAHAYA

“wewewewe! Diem dong! Ntar kita kagetin kalo ada yang masuk” kata salah seorang anak yang muke-nye kagak dikenal gara-gara lampu di matiin.

Aku diem di depan samping kiri pintu kelas. Singkatnya disamping pintu. Ngarep kalo ada yang masuk bisa kaget guling-guling gara2 di kagetin. Belom sempet ngagetin malah di kagetin duluan. Ada orang di belakangku ikutan nimbrung. Yowes lanjut.

5menit kemudian..
10menit kemudian..
1 jam kemudian...

“aduuh! Lama kali!”
Bikin kite gerah aje tau nggek!
”ets! ada yang dateng! Sssstttt !” kataku.

Perlahaaaaan perlahaaann.. tarik napaaaas, tahaaann, tahaaaan, keluarkan.. ‘proot’

Engsel pintu udah mulai gerak. Satuuu duaaaa empaaaat.
DAAAAR!
Anak yang baru aja pengen masuk itu ampir aja mau mati. Dia ngga jadi masuk. Malah turun lagi ke bawah. Mungkin nyari bantuan.
Kita cuma bisa ketawa ngakkak.
Kali ini kita ngarepnya kalo guru yang dateng.

5menit kemudian..
10menit kemudian..
1 jam kemudian...

BLAR! Lampu idup lagi. Siapa gerangan yang ngidupin?
Eleh eleeeh ternyata gurunya.
“ kok ibuk nyalain lampunya sih?”
“ iyadong. Emang ngapain gelap-gelapan?”
“ kok buk tau lampunya mati?”
“ kan saklarnya mati. Abis itu juga di bawah pintu gelap kayaknya lampunya mati”
Aku sama Cahya Cuma bisa tatap-tatapan.

Seorang guru ternyata perhatian banget sama benda yang namanya saklar lampu.


Well, itu pelajaran yang kita dapat hari ini.
Sepandai pandainya tupai melompat, tupai ngga bisa ikut olimpiade.

Oiaa, kita baru tau anak yang tadi jadi korban ternyata Ersa. Dia masup kelas pake acara keringetan. Dari tampangnya sih kayaknya socks (kaos kaki) gitu. eeeh maksudnya shock.

You Might Also Like

3 comments

Flickr Images

Subscribe