kabur dari rumah

4:13:00 PM

Pernah aku mikir mau kabur dari rumah.
Udah males ngeliat orang rumah marah-marahin aku, banding-bandingin aku sama anak orang yg mereka anggep lebih baik dari aku, ditambah harus ngurusin adek yang padahal sekarang udah jadi murid SD kelas satu.

“liat Si-itu apa, udah rajin belajar, pinter, cantik. Tiru nae dia” kata-kata bandingin yang udah biasa aku denger. Kenapa orangtua senang plus doyan banget bandingin anaknya? Oops bukan doyan sih, tapi udah kodrat kali ya. Apa mereka iri sama oranglain yang punya anak-super-perfect dimana mereka? Yaudah kalo suka sama anak itu kenapa ngga getok aja orangtuanya sampe amnesia terus culik + pelihara anaknya dirumah? Gampang toh ngedapetin anak-super-perfect (dimatanya mereka), tapi kayaknya jangan pake cara itu deh, ntar ditangkep polisi malah jadi berabe urusannya.
Aku ngga suka disbanding-bandingin. Kata orang-orang diluar sana ‘be your self’ jadilah diri sendiri. Terus kalo udah gitu kenapa mesti ngikutin jejak anak-super-perfect itu? Kata ibukku sih gini “Biar Putu bisa nyontoh dia. Biar rajin belajar jadi pinter kan orangtua jadi seneng”
Oooh oke kalo mereka mau aku jadi anak-super-perfect itu tapi mereka juga harus jadi orangtua si anak-super-perfect, gimana? Sekali lagi aku bilang AKU NGGA SUKA DIBANDING-BANDINGIN.

“Aduuuh belom cuci piring? Belom cuci baju? Belom nyapu? Ngapain aja dirumah? Maen hape aja kerjanya. Nlablabla bleketek blekotok” bapakku ngoceh.
Kenapa orangtua selalu marahin anaknya? Suatu pertanyaan yg dimaksudkan untuk tidak terjawab. Biasanya gejala kayak gini lebih didukung faktor ‘capek’
Selalu nyalahin anaknya kalo belum ngerjain tugas rumah. Sante doong, kita para anak juga punya tugas lain selain itu. Yang aneh lagi, pernah aku udah beres-beres rumah sampe bersih kinclong mengkilat tapiii ADA AJA HAL KECIL DIMASALAHIN. Yaa ada bungkusan jajanlah yg belum dibuang, ada satu piring yg belum dicuci laah. Aku kan juga manusia! Libur serasa ga enak banget diem dirumah. Kalian kalo punya pembantu sih enaak-enak aja.

Ngurus adek yang bandelnya beber-bener buat anak ginjalku ngelahirin anak ginjal lagi. Berarti ginjalku punya cucu dong ya? Salah satu problema yang makin nyempurnain making a betahnya dirumah. Adaaaaaaaa aja pake dibuat masalah. Pas lagi di kamar digangguin. Pas baca komik di ganggu. Pas aku pergi dia diem di rumah. Belum lagi ibukku yang selalu bilang “adeknya kan masih kecil” bener-bener bikin gondok. Kalo gitu terus kapan dia bakal dianggep besar? Nambah bikin complicated aja.


Tapi semua hal diatas ga setiap harinya kejadian.
Disisi lain jelas aja aku perlu ibukku biarpun sering banding-bandingin anaknya. Tanpa ibukku ga kebayang deh hidupku. Mungkin ga ada lagi yang bertengkar sama bapakku rebutan canel tivi, ga ada yang ngorok pas aku pulang sekolah. Jelas aku perlu ibukku.
Ga kalah pentingnya aku juga perlu bapakku. Kalo ga ada bapakku mungkin ga ada yang masakin nasi goreng kalo aku laper, ga ada orang yang aku mintain uang, mungkin juga ga ada aku yang kayak sekarang. Kesimpulannya aku juga perlu bapakku.
Dan yang terakhir adikku. Emang iya dia bandel banget tapi kalo ga ada dia mungkin rumah ga bakal rame. Aku pernah kok rasain yang namanya ga ada adikku, kirain dunia bakal bebas merdeka damai tentram ternyata malah sunyi banget. Lagian kalo ga ada adikku mungkin kalo bapak marah, marahnya ga bisa dibagi-bagi. Masak aku doing yang dimarah? Artinya aku juga perlu adikku.

Dengan nginget sisi positifnya keluargaku mungkin niat buat kabur dari rumah aku batalin. Sempet mikir juga kalo pas kabur dari rumah terus balik ke rumah gara-gara uang persediaan kabur abis. Ga lucu aja gitu, ga keren sama sekali. Dan akhirnya aku sadar kalo dirumahku ini ada orang-orang yang sangat ku butuhkan. Tapi apa mereka butuh aku? Ya mungkin aja iya ;)

You Might Also Like

0 comments

Flickr Images

Subscribe