Bapak dengan Kotak Ajaib

4:05:00 PM



Siang hari. Terik panas di luar. Jam yang pas banget buat ketiduran di lantai. Halah, aku mah emang gampang ketiduran. Terus tiba-tiba denger bapake ngoceh-ngoceh di luar sambil manggil nama..


“Mana nih lagi satu.. Bangun, Tu..”



Terpaksa gerak ngesot ke luar rumah. Oalah… ternyata bapake nyariin sandal adek yang mulutnya udah menganga, mungkin segede mulut kudanil lagi nguap kali kalo dibayangin. Ngapain juga di-sol segala sih, pikirku. Abis dikasi sepasang sandal tadi, aku disuruh manggillin tukang sol sepatu keliling yang kebetulan lewat depan rumah.



“Pak..” kataku sambil nengok di gerbang yang emang kebuka sedikit siang ini.



Bapak sol sepatu senyum, lalu berjalan mendekat. Kalo aja si bapak ini masih muda, udah GR duluan kali akunya.



“Pak..kalo mau perbaiki sandal ini kena berapa yah?” sambil ngasi sandal yang rusak.

“kalo ini sepuluh ribu sepasang dik.. dijahit biar kuat”
“ohh.. iya pak. Tolong dijahit ya..”


Lalu bapak sol sepatu duduk di tempat yang teduh, sebelum sempet aku suruh masuk ke rumah. Mau nungguin di gerbang, krik krik banget. Kalo ditinggal masuk kasian, kesannya tega amat mana di luar udah panas dan gak ada orang pula. Yaudah aku tinggalin aja deh masuk ke rumah.


…….


“ini Pak.. ada minum sama sedikit jajan hehe.. Kasian bapaknya panas-panas jalan kaki..” kataku. Ngga tau kenapa sih, kasian aja sama dagang/tukang yang jalan kaki yang ngelewatin gang rumah siang hari gini. Kok mau ya.. aku mah langsung lewatin aja kali. Udah panas, sepi, mana mungkin ada orang yang mau keluar.

“Waduh.. makasi banyak dik. Jadi ngerepotin..” hiah bapaknya jadi sungkan.
…dan beberapa menit setelahnya, baru deh berani ngajak ngobrol-ngobrol dikit.


Si bapak ini asalnya dari Kota Bandung. Merantau gitu ceritanya. Beliau punya 3 anak. Yang pertama udah kerja, kedua masih kelas 3 SMK, terakhir kelas 1 SMK. Begitu tau aku alumni STM jurusan multimedia, eh si bapak bilang anak keduanya kebetulan jurusan Teknik Komputer Jaringan. Rada nyambung dikit kan ya..



“Anak saya sekolah di Bandung, jurusannya TKJ. Sekarang lagi ditawarin kerja sama Telkom di sini. Belum tau lah gimana, kasian juga jauh dari sanak saudara. Jiwa merantau kayak bapaknya kali ya..” cerita si bapak, diselingi sedikit-sedikit ketawa.



Aku nyengir ikut senyum sambil nanya-nanya dikit juga. Bapak sol sepatu ini lumayan ngerti juga ya sama teknologi. Jiwanya lumayan muda, jadinya aku ngga bingung-bingung amat mencerna obrolan.



“Pernah anak saya ditawari kerja di Dirgantara.. tapi kalo dipikir gajinya sedikit..”

“Memang kalo di Telkom kira-kira digaji berapa pak?”
“Ya sekitar lima juta lah perbulan dik..”


Aku nyengir. Buat ukuran anak bau kencur gini, lima juta mah bisa beli kerupuk cap barokah yang ngga kehitung banyaknya. Kenyang makan kerupuk lima juta, badan jadi ringan, terus bisa terbang ke Mars. Hidup bersama alien-alien di sana.



“Hmm kalo anak yang pertama udah kerja juga pak?”

“Iya yang pertama juga udah kerja. Sekarang kerja di Iger..”
“eh? Iger pak?”
“iya.. itu yang sepatu, tas gunung itu.. ya lumayan lah dik..”


Ohh jadi maksud bapak ini Eager toh. Entah di sini aku ngerasa sangat dodol sebagai anak muda.



“Kerja di sana gajinya berapa pak?” plak. Kenapa sih selalu nanyain gaji,Yon?

“Sekitar hampir empat juta sih dik. Ya tiga juta tujuh ratus gitu. Kan hampir ya? Hehehe” jawab si bapak.
“Aih.. anak-anak bapak sukses semua ya. Hebat-hebat..” kataku. Ngga nyangka aja, bapak sol sepatu ini punya anak yang uda kerja, dan masuk kategori cukup lah gajinya, tapi masih keliling nawarin jasa jahit-jahitin sol yang lepas. Heee dasar manusia, gak lepas dari yang namanya “ngejudge orang sebelum tahu aslinya”.


Lumayan banyak obrolan selama bapak sol sepatu ini ngejahit sandal. 

Lumayan banyak yang bikin diri ngerasa duh-masa-masih-mau-tetep-gini-gini-aja-sih di kepala. 
Lumayan banyak hal yang bikin kagum. 
...dan lumayan banyak juga aku nyengir-nyengir kuda tiap ngedengerin Beliau cerita.


“Nah.. udah selesai dik. Sekarang sandalnya bisa dipake sambil hujan-hujanan lagi deh..”

“Hehehe iya pak. Makasi banyak..”
“Ini air sama jajannya saya bawa ya dik?”
“Oh iya pak silakan..”


Bapak sol sepatu itu mulai memikul kotak-kotak ajaibnya dan berjalan lagi. Di dalam kotak berisi alat-alat sederhana yang membawa keajaiban untuk keluarganya. Tak lama setelah aku setengah jalan menuju pintu rumah, aku kembali menengok ke gerbang..



“Hehe permisi dik, ibu-ibu lewat yang manggil saya tadi rumahnya di sebelah mana ya? Saya lupa..”




You Might Also Like

2 comments

  1. gan, tukeran banner yok ..
    banner agan udah dipasang diblog ane ...

    http://budakbius.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Flickr Images

Subscribe