Mendadak Ngubud

12:19:00 AM

Aku orang yang jarang jalan-jalan. Tinggal di Bali, tapi belum semua pernah didatengin. Tinggal di Bali, tapi turis malah lebih banyak tau tempat daripada aku. Tinggal di Bali, tapi tempat perginya itu-itu aja. Mereka pada bilang "Wih! Asik dong dari Bali. Bisa jalan-jalan terus.." Ah iya dong, jalan-jalan terus. Rumah-Sekolah-Rumah sodara. Tiap hari rutinitasnya sama. Tanteku sampe pernah bilang "Halah mau jalan-jalan ke mana.. palingan ke Moyo (nama jalan rumah sodara) lagi Moyo lagi" Aku cuma bisa nyengir, sambil bilang "hehe.. terus mau ke mana lagi dong" :|

Sebenernya aku suka sih jalan-jalan, cuma kalo ada yg ngajakin, atau lagi pengen banget, atau iseng, atau.. *plak*
Tapi berhubung punya temen rumahnya pada jauh, ngumpulinnya susah, dan punya kesibukan masing-masing, aku jadi lebih sering main sama laptop, kalo capek ya liburan ke kasur, bangun tidur langsung laper, makan, main laptop lagi. Gitu terus sampe mabok.

Terus tanggal 24 Juli kemarin (abis liat info date taken di foto :p) aku sama Mitho nekat ke Ubud. Berdua aja. Naik motor. Mitho emang wanita perkasa. Ngga salah jadi lulusan STM; teknisi muda perkasa. Ini dadakan-ngga dadakan sih pergi ke Ubud. Sebelumnya kita maunya pergi bertiga, nebeng mobilnya Dugonk (nama temen-temenku emang rada sulit dicerna, aneh gitu, sama kayak otaknya). Tapi karena diundur-undur terus, dan si Dugonk mendadak jadi ala wanita karir-sok sibuk gitu, jadi kita berdua udah sepakat pergi berdua aja. Tjie.. *nyalain backsound romantis*



---------------------------------------------------------------------------------------------

Pagi hari, sekitar jam 8.
Kita berangkat dari rumahnya Mitho di Sidakarya. Udah nyetil (di Bali, artinya nge-style, atau udah dress-up), aku udah bawa ransel, note kecil, powerbank, dan tongsis. Kudu banget bawa tongsis! Indonesia punya!
Kita sempet berhenti di minimarket buat beli air mineral, yang lalu airnya dipindah ke botol minum guede. Biar kalo haus, ngga beli minuman aneh-aneh, itung-itung hemat lah ya. Minim budget.
Sebelum ngeUbud ala turis, kita isi bensin dulu. Ngga motornya aja sih, orangnya juga. Biar kuat sepedaan & badan fit buat ngeliat bule-bule unyu. Makan di Warung Liku. Ini nasi khas Bali, harganya juga ngga nyekik. Seporsinya 10ribu. Plus aku nambah pake kerupuk udang (oh kerupuk udangnya akuh..) yang harganya 2ribu. Seingetku gak segitu deh harga kerupuk. Dulu masih 500 rupiah dapet 2 lembar. Dulu.. pas masih bocah dengan ingus ke mana-mana.
Enak pokonya!


Bonus foto.
Muahhh! We love nasi Bali!
pict taken by : Mitho



Masih pagi hari, lupa jam berapa, lokasi : Ubud
Kita ngikutin rute yang uda dicatet Mitho di notesnya, dapet nyasar dikit karena jalannya kelewat, ngeliat marka jalan, dan nanya-nanya warga, finally...
*tarik nafas* 

KITA NYAMPE UBUD YAAAAAAAY! 
*intonasi dengan penuh semangat*
Jalanan Ubud ini hampir mirip sama jalanan di Sanur. Ada toko-toko, bule, hmmm (plak, gitu doang penjelasannya?) Ya pokonya hampir mirip sama daerah Sanur. 
Kita keliling liat-liat, sambil nyari tempat buat nyewa sepeda. Lewatin Museum Antonio Blanco, tapi harga tiketnya menurut kita lumayan, jadi cukup liat dari luar aja *pelit:p*
Maklum lah kaum low budget. Setelah ngitarin jalan, dan naik ke tanjakan, dapet lah kita tempat sewa sepeda. Harga sewanya 25ribu/sepeda. Kalo kalian tipe yang hemat banget, bisa kok goncengan aja. Yang satu bawa sepeda, satunya lagi digonceng, di keranjang depan.
Jadi hemat kan patungannya cuma 12.500! 

Berhubung kita ngga ada yg mau duduk di keranjang, kita sewa 2 sepeda.


Kiri sepedaku. Kanan sepedanya Mitho.
Udah mulai berasa ciwik-ciwik vintage.

Jadilah kita keliling sambil sepedaan. Untung udara di Ubud adem, kalo siang hari emang tetep panas sih, tapi ngga sepanas di Denpasar, masih di kategori adem. Di Denpasar mah, sepedaan jam 12 siang mungkin nyampe rumah muka udah lebam ditonjokin matahari sama polusi.
Baru ngayuh bentar, naik tanjakan dikit, kaki langsung pegel. Tiap ada tanjakan atau capek, kita turun dan nuntun sepedanya. Atuh lah mau body bagus, sepedaan nanjak dikit aja pegel. 

Setelah nyusurin jalan, kita nemu Breadlife. Penasaran sama roti abon yang konon dibilang lebih enak dari toko yg serupa, kita jajan dikit di sana. Namanya spicy nori. Ukurannya lumayan gede. Dan.. enakkkkkk! Udah! Aku udah jatuh cinta sama roti abon ini sejak gigitan pertama. Abonnya banyak, ada remahan nori, gede, pokonya.. (ah.. jadi pengen lagi)
Si Mitho beli eskrim greentea-mix (vanilla? or what?)




berasa nemu oasis
pict taken by Mitho.


Siang, sekitar jam 12
Capek sepedaan, kita nyari tempat makan. Gitu terus kerjaannya, makan mulu yang diinget. Cus lah kita ke Pizza Bagus. Pertamanya sempet bingung mau duduk di mana. Di luar enak, tapi propertinya dikit. Di dalem enak, tapi cahaya dikit. Ngerti kan? Kita mikirin mau fotonya jadi susah :))) GIRLS!!!
Setelah keliling luar-dalem-luar, kita putusin duduk di luar. Sukur mbaknya sabar, itu kalo aku dapet customer macem begini, udah aku usir aja kali.
Untuk harga, kita pesen Pizza Bagus yg ukuran reguler harganya 46.000 (Updated! harganya 62.000 hehe baru liat di note). Lumayan murah, kan makannya berdua. Mana bisa habis seloyang sendiri. Nunggunya lumayan lama, tapi enak lah pizzanya. Toppingnya jamurnya banyak.



sambil nungguin pesenan



akhirnya..

 Habis makan, kita kira bakal bayar parkir. Yep, paling males kalo bayar parkir, padahal kendaraan gak ditinggal jauh, apalagi petugasnya ngga bantuin nyebrang. HUH!
Ternyata ngga bayar, bapak petugasnya malah senyum, dan ngga ditagihin uang parkir. Baik ya.. Terus kita bales pake senyum juga.





Sebenernya banyak sih yang pengen ditulis. Tapi bingung, dan udah banyak juga nulis segini. Jadi aku pamer pake foto aja ga apa ya :p
*gak apa kok Yon! akhirnya selesai juga post ini* *uda bosen*





Gantian dong gantian, fotoin aku juga ya :p
sepedaan siang hari
di Ubud ada banyak sekali Museum Lukisan, sayangnya kita ga masuk karena..
you know lah :)))
ciye mbaknya lagi jalan difoto

lalu lalang

"Tabrak aja Mith.. tabrak..!"

AND SEE YOU!




You Might Also Like

0 comments

Flickr Images

Subscribe