Teori Ketuhanan dan Analogi Ngasal

2:59:00 PM

... 
"Gimana pagimu? Kamu telat bangun lagi ya, sampai lewatin sholat shubuhnya? Duh besok sejam sebelum aku Tri Sandhya, aku bangunin kamu lewat telepon ya, biar sholatnya ngga bolong. Kita bisa saling sama-sama ngingetin deh biar semangat ibadahnya.."
...

Jiye.. kalian pasti ngerti maksud dari potongan ilustrasi percakapan tadi kan? Apalagi kalian yang lagi ngejalanin LDR paling ngehe sedunia. Long Distance RumahIbadahShip.
Please jangan kebawa suasana atau nangis duluan, kali ini aku mau bikin post yang agak serius (ya, semoga aja ngga berakhir ngaco) tentang agama. Kalau ada yang rada sensitif, atau nganggep tulisan ini ngga penting ya kayanya sih emang ngga penting silakan tutup tab browser kalian. Aku ngga bermaksud SARA atau apapun di sini, cuma ngeshare pendapat pribadiku sendiri tentang gimana aku memandang agama itu.

Banyak yang bikin otakku muter, atau boleh dibilang sering mikir-dan-bikin-analogi-sendiri tentang hal ini. Terlebih lagi aku ngerasain gimana ngejalanin LDRumahIbadahShip itu. Jadi bikin diri sendiri lebih respect terhadap orang lain, belajar gimana saling menghargai, ngingetin jam-jam ibadah, sampai sedikit-sedikit mulai mempelajari istilah umum yang biasa dipake. Contohnya, pengucapan "alhamdulillah" "insya Allah" atau hal sesederhana "aamiin" yang ternyata beda tulisan/huruf dikit bisa beda arti. Bahkan aku sampe seperti mulai terbiasa menggunakan bahasa2 itu kalau lagi ngobrol sama temen yang Islam.
"Yon, kamu nyari kuliah di mana?"
"Hehehe.. insya Allah kalo dapet di ISI sih maunya"

"Eh kamu dapet duit jatoh seratus ribuan ya barusan?!"

"Hmm.. alhamdulillah yah.. rejeki anak sholeh"


"Oyon! Kamu mirip banget sih sama dia, kayak kembar! Jodoh nih kayanya.. ciyeee.."

"Hahaha.. oya? aamiin.. aamiin.." ekspresinya sambil udah ngarep banget jodoh beneran. 


Yah kira-kira gitu, responku ngejawab tergantung siapa yang nanya juga sebenernya. Gak jarang juga kalau baru punya kenalan baru, mereka pada bingung plus pake ekspresi agak kaget sambil bilang "Loh? Kamu Hindu? Aku kirain Islam lho suer.. Mukanya kayak bukan orang sini, cara ngomongnya juga beda". Aku ya cuma bisa nyengir kuda sambil ngebales "Hehe.. banyak yang bilang kayak gitu sih.."

...

Aku berasal dari keluarga yang beragam. Beragam agamanya, beragam umurnya, sampe beragam bentuk dan tingkah lakunya juga ada. Ngga ada masalah atau fanatik banget terhadap satu golongan. Bersyukur banget pokonya. Aku punya tante yang juga kebetulan mualaf, jadi tiap lebaran aku ikutan ngerayain dengan makan opor secara brutal dan ngabisin kue keringnya. Kalo kebetulan lagi pengen ikutan ngerasain puasa, kita ngabuburit bareng sambil mantengin adzan TVRI, abis itu numpang buka deh. Juga kalau ada istilah baru yang aku ngga ngerti, aku bisa nanya ke tanteku. Asik ya? :p

...

Kita pasti sering denger "Tuhan itu satu", tapi kok kita malah dibeda-bedain gini? Kalo Tuhan mau, bisa aja toh nyiptain kita ngga pake acara pengkotakan. Biar semuanya ngga ribet, seribet menjalin hubungan Long Dis.. halah sudahlah..

Sering. Sering banget aku nanya itu ke diri sendiri. Kenapa ngga sekalian ada agama universal (aku & beberapa temen yang berpikiran sejenis juga pernah mikirin ini). Lalu, setelah jalan panjang mendaki gunung melewati lembah, aku menganalogikan Tuhan itu sebagai manusia, agama sebagai bagian tubuh, dan peraturannya sebagai pelengkap. Eh? Belibet ngejelasinnya.. please, jangan salahkan kapasitas otakku yang mungil ini


Kenapa penyebutan Tuhan itu beragam?
Nah.. sementara kita pake analogi ngasal2ku dulu ya biar aku juga gampang ngebayanginnya. Anggap Ia itu adalah manusia. 
Ketika kita menyentuh tangan kanan, apa itu berarti Ia secara keseluruhan bernama "Tangan Kanan"?
Ketika kita menyentuh mata, apa itu berarti Ia secara keseluruhan bernama "Mata"?
Ketika kita menyentuh hati, apa itu berarti aku jatuh cinta padamu? Lah kok gombal sik piye iki..
Kita ngga bisa ngotot bilang ke temen satunya kalo "tangan kanan" itu lah manusia. Dan mereka juga ngga bisa ngebela diri dengan bilang "mata" yang mereka temuin adalah yang paling mutlak disebut manusia. Padahal sebenarnya, tangan kanan & mata itulah bagian dari keseluruhan.
Bisa disimpulkan, semuanya itu sama dan benar, kita semua cuma sedang berada di salah satu sisi dari keseluruhan. Hanya saja, kita menyebutnya berbeda, padahal memang cuma ada satu kan?

Aduh bentar ya mau ambil air. Mau aku minum satu, satunya lagi buat pembaca tulisan ini yang bisa aja mulai ngedumel "Apaan sih! Tuhan kok dibandingin sama manusia!" biar adem gih diminum dulu. 

Kenapa segala ada agama ini lah itu lah?
Waini! aku juga bingung, tapi lagi-lagi aku pake imajinasi sendiri biar nemu jawabannya cepet. Kita anggap agama itu bagian tubuh dari manusia ya. Kenapa sih kita ngga sama aja sekalian semuanya, biar ngga ribet juga kan. Iya sih, aku juga pengennya gitu, agh! *jadi geregetan sendiri*
Mungkin.. Tuhan mau kita mengenal banyak bagian dariNya. 
Mungkin Tuhan mau kita tau bahwa ada cara pandang yang berbeda tergantung di masing-masing bagiannya.
Mungkin kan? Ya anggap aja dulu gitu. 


Kenapa peraturan di setiap agama berbeda-beda?
Jadi tadi kita udah bicara (dan menghayal bebas) tentang manusia dan bagian tubuhnya. Sekarang bicara tentang pelengkap. 
Kenapa yang ini dilarang mengkonsumsi babi? Tapi kok yang lain boleh-boleh aja?
Kenapa yang ini dilarang mengkonsumsi sapi? Padahal yang lain oke-oke aja..
Kenapa ada yang sembahyang menghadap ke timur, barat, atau utara?
Hmmm yang ini aku agak susah ya ngejelasin, secara gitu ini kan menurut analogi bikin2an sendiri. 
Begini... *benerin kerah & sisirin poni*
Misal, kamu beragama A dan posisi agama itu di mata. Temen kamu beragama B dan posisinya di bibir. Dua contoh aja ya biar ngga ribet bilang aja sih males ngetik banyak,Yon.. 
Kamu di mata, dan penghias mata itu apa? Yak.. eyeliner, eyeshadow, bulu mata dll.
Temen kamu di bibir, dan penghias bibir? Yoilah, lipbalm, lipliner, lipstick, lip exfoilator dll.
duh.. sorry buat yg cowok kalo agak asing sm barang di atas
Mata punya penghias sendiri, begitu juga bibir. Anggap itu seperti agama beserta peraturannya. Udah komplit jadi satu. Bayangin kalo misal kamu pake lipstick di kelopak mata atau masang bulu mata di bibir. Ngga nyambung & ngga etis sekali kan? Kenapa? Karena mata & bibir emang udah punya peraturannya masing-masing.

Satu pertanyaan lagi yang ketinggalan :
Kenapa kamu dan aku belum juga bersama lagi? Apa semesta masih bersekongkol menyiapkan waktu yang tepat? -sneak peek postingan selanjutnya nih bok halahhhh!-


Dan apakah pindah agama berarti mengkhianati Tuhan?
*tiba-tiba tersedak batu dan muntah pelangi karena berani2nya ngetik pertanyaan ini*
Yang ini.. aku juga masih ragu sama pikiran sendiri. Pada dasarnya, dari lubuk hati yang paling dalam, dari segala hal terjujur yang pernah aku ungkap, dan dengan segala ketakutan yang berhasil aku kubur : aku tidak sependapat dengan mereka, siapa yang bilang pindah berarti mengkhianati?

Kadang suka geregetan sendiri, pernah baca dari mana gitu, ada yang respon "Ah Tuhannya saja diduakan, apalagi yang lain" perihal seseorang pindah agama itu. Tuhannya? Tuhanmu? Bukannya Ia hanya satu ya? Udah deh jangan seakan dimiliki sendiri2 begitu..
Menurutku, sah-sah saja toh selama ajaran yang diajarkan baik. Agama itu seperti cocok-cocokan, pikirku. Mungkin ada yang lebih nyaman di sini, atau bisa saja di sana. Seperti yang tadi aku tulis, anggap aja agama itu bagian tubuh. Ketika kamu memutuskan untuk pindah, kamu tetap di bagian manusia itu, hanya saja kamu harus ingat untuk menyesuaikannya dengan peraturan baru & ketaatan baru.
Ya bukan?
Karena bagiku, mereka yang berpindah agama tidak pernah mengkhianati Tuhan. Justru mereka belajar untuk mencintai Tuhan dengan cara baru yang berbeda.

Duh.. kok jadi terharu gini ngetiknya :'))

...

Aku bukan ahli agama. Bukan juga anak muda yang sangat taat, bahkan sembahyangku masih suka bolong-bolong. Aku juga masih suka ke sana sini, mencoba ini itu. Tulisan ini, aku buat emang murni dari pendapat sendiri karena aku masih suka sebel sendiri kalau nemu orang yang ngeremehin/mengkotak-kotakan dengan gampangnya. Aku sih iya bakal diem aja, tapi tau ngga itu yang bakal aku pikirin berulang2? :p
Tapi syukurnya, orang-orang di sekelilingku terbuka sekali *membungkuk beri hormat*

Nah iya! Masih sering juga ya orang yang berpikiran "ih apaan sih" kepada mereka yang memilih jalan atheis, diagnostik, atau sebagainya. Menurutku sih terserah ya, yang menjalani kan diri sendiri. As long as mereka berkelakuan baik, ngga salah kan. Malah aku mikir, mereka pasti orang yang mandiri. Ya itu.. karena mereka ngga percaya, mereka pasti mengandalkan diri sendiri dan sekitarnya dengan maksimal. Mereka menolong orang lain, karena mereka yakin suatu saat mereka perlu orang lain juga untuk menolongnya. Mereka juga sangat percaya karma. Ah.. aku juga masih belum paham banget, tapi aku pernah baca (dan lupa! duh!) di mana gitu tentang hal ini.

Nah udah ya serius-seriusannya. Aku juga udah capek. Postingannya panjang bener! Udah nguap & ngelewatin berapa paragraf tanpa baca? Hahaha :p
Pokonya inget pelajaran budi perkerti deh. Saling hormat menghormati.



Salam,

dari Oyon yang suka bikin analogi ngasal.

You Might Also Like

5 comments

  1. "Karena bagiku, mereka yang berpindah agama tidak pernah mengkhianati Tuhan. Justru mereka belajar untuk mencintai Tuhan dengan cara baru yang berbeda." - Oyon yg tumben bener !


    aku setuju yon :D

    ReplyDelete
  2. @Adelia Putri Wulandari abis ngetik kalimat itu langsung terharu sendiri huahaha makasi uda baca kak! :D

    ReplyDelete
  3. setelah baca hkok jadi bingung ya,intinya kita harus menghargai dan menghormati semua agama

    ReplyDelete
  4. Menarik sekali membahas ketuhanan.

    Pernah gak ngebayangin bikin agama sendiri, dengan Tuhan dan segala peraturannya kita ciptain sendiri?

    ReplyDelete
  5. @Mochammad I H ngebayangin bikin agama & semua perintilan dibikin sendiri sih ngga pernah, tapi kalo ngarep ada agama universal sering banget xD

    ReplyDelete

Flickr Images

Subscribe