Perdana Jadi Dresser : Bali Fashion Tendance 2015 Day 1

11:04:00 AM


Tanggal 14 November 2015.
Acara Bali Fashion Tendance 2015 hari pertama.

Paginya sebelum berangkat, aku & Mayan kumpul dulu di rumahnya Bela sekalian berangkat bareng. Kemarin disuruh jam 10 kumpul di tempat. Tapi apa dikata nasi sudah menjadi bubur dan bukan salah ibu mengandung, kami dateng agak dikit terlambat. Agak dikit koook! Di basement aku degdegan takut bakal dimarah, ya secara gitu acara beginian kalo dateng terlambat kan berabe ya. Jadi dresser aja kok belagu segala dateng terlambat. Belum pernah mukanya digibeng pake ototnya Ade Rai ya? 

Setelah sampai, kami langsung ke lokasi depan Changing Room dan... guess what?! Masih pada sepi, bahkan kakak kelas yang koordinir belum dateng. Ya, degdegannya semacam percuma gitu ya? Kami duduk dan nunggu. Duduk dan nunggu. Duduk dan nunggu. Duduk dan nunggu. Duduk dan... tebalikin kursi rame-rame karena lama banget terluntang lantung ngga jelas. Wanita tuh jago dan udah expert banget dalam hal nunggu-menunggu, ini mau diuji lagi? Masih kurang meyakinkan? *2 kalimat barusan mengandung curcol ngga penting*

cantik-cantik tapi doyan nunggu, ciyannnn!
Lalu karena kami muak akan ketidakjelasan dan situasi negara yang carut-marut, kami keliling sebentar ke Stand Exhibition buat liat-liat dan foto-foto pastinya. Hitung-hitung lemesin kaki. Sampe lemes beneran. Lalu patah jadi dua.


masih sedikit

koleksinya Elfi Lila temanya outfit pantai, pertama ngelihat biasa aja, ternyata pas dipake cute banget jadinya!

mau beli yg mana mbak?
kumpulan baju melayang 
dress code ; black.
Syukur ngga warna-warni, nanti sebelas duabelas sama power ranger.
"Yan.. noleh Yan", jepret!
Gadis Mata Berdebu , blognya owsom kata-katanya nohok.
panggung udah hampir siap
Setelah ngabisin waktu dan memori card hape buat foto-foto, kami kembali duduk dan nunggu. Duduk dan nunggu. Duduk dan woiiii stop!!!
Denger-denger dari panitia acara dimulai jam 3 sore. Yak oke ngga masalah, big girls dont cry. Kami keluar masuk ke Changing Room, liat-liat situasi, keluar masuk gitu terus sampe mabok. 


hidup dibawa selow aja
designernya sibuk, jangan ganggu!
Hari udah makin siang, matahari mulai sedikit condong, dan urusan perut tidak bisa ditoleransi lagi. Kami lapar. Kami butuh makanan. Kami butuh otak manusia. Apalah aku tanpa hadirmu. Aku hanya kosong dalam putih. Oh nasi kotak, cepatlah kemari.
Belum ngapain tapi udah minta makan. (backsound Maudy Ayunda - Tahu Diri)
Selesai makan, semua kenyang dan mendadak bloon.

Setelah penantian yang panjang, sekitar jam 4sore baru mulai pakein baju ke para model. Untuk jam sore, aku ngehandle Manik Gni. Beliau masih muda berasal dari Bali. Bajunya bermotif endek, Indonesia tapi tetep stylish. 


by Manik Gni
Yuli & Yuni ngehandle... lupa namanya.
Kelar sesi show sore, ada jeda sebentar untuk istirahat dan lanjut show malem. Aku & Kak Ade dapet telfon dari pihak Zalora untuk ke kamar (karena yg sesi malem aku ngehandle Zalora). Dapet voucher zalora kan lumayan ya, ahak! Eh ternyata ngambilin baju, dan ngesteam baju biar kenceng. Ya jadilah kami di kamar hotel, ngesteam, dan temen-temen di bawah lagi istirahat makan. Hiks.. Perasaan pikiranku makan mulu deh ya. 
Selesai ngesteam baju, kami semua turun ke bawah dan mulai siap-siapin baju yang mau dipakein ke model. Untuk Zalora ini ada 20 baju dan 10 model. Tebak gimana caranya? Yak! model giliran masuk ganti baju. Jadi kalo model no.1 udah selesai jalan, dia langsung lari ke stand buat digantiin bajunya dan lanjut jalan jadi urutan ke-11. Model no.2 dateng, digantiin. Gitu seterusnya. Sounds easy ya? tapi ganti bajunya kurang dari semenit. Bayangin deh, kita yang biasanya ganti baju di rumah aja gak sekilat itu ya.
Jadi biar cepet, kita bawa koleksi baju tepat ke belakang panggung, biar model langsung ganti.
deg
degan
abis..
Ketika model 1 dateng, aku lgsg ambil baju, temen-temen yang lain bantu buka dan pasangin. Belum selesai ganti model 1, model 2 dateng, gitu teruss sampe kami semua kelabakan. Semua mendadak gila. Resleting mendadak macet, kaitan aksesoris mendadak susah dibuka, sepatu mendadak susah dipasang. Ya karena harus cepet & berpacu sama waktu. Kalo tau gini, aku bawa orang yang jago sulap aja sekalian. TRING! Langsung ganti bajunya.

Oiya, tempatku satu ruangan sama Ivan Gunawan. *aheyyy!*
Kami sok-sokan jaim, ngeliatnya ga usah heboh & sok sibuk. Padahal lirik-lirik. Salah satu masterpiecenya ada semacem jubah besar agak transparan motifnya lirik lagu (mungkin?) dan kirain itu semacam diprint atau gimana, dibordir dongggg! Meh..


jubahnya sebesar itu
headpiecenya semacam not balok, merekat dari dekat bibir.
Mungkin maksudnya semacam alunan yang keluar dari nyanyian seseorang *susah ngomongnyaaah*
pic from : Ivan's Instagram
baca sampe abis liriknya brooh
pic from : Ivan's Instagram
Yah selesai ngehandle semuanya, kami semua lari ke luar buat ngelihat fashion shownya. Lumayan dapet lihat koleksinya Ivan & closing koleksi semua designer. Ngga banyak foto yg diambil, karena udah sibuk ngerekam ehe! :p


dan asiknya di Zenfone ada fitur bisa ngerekam sambil foto, gak kelewatan momen deh

Di akhir acara, kami ketemu Ivan dan minta foto bareng ahiy! Aku dapet paling pinggir, biasa banget kayak gitu. Dan pas diliat hasil fotonya.. well.. mukaku kemakan cahaya. HAHAHA.. HAHA.. HA.. robohin panggung yuk! Mungkin lain kali ketemu, waktu meeting sesama designer. HUALAAAAA aamiin yak!

Jam udah 10 malam. Acara hari pertama selesai dengan sukses dan melelahkan. Terakhir kami tutup hari itu dengan nyasar makan ke Mcd terdekat. Masa bodo makan malem hari bikin gemuk, katanya kalo gemuk itu tanda bahagia. Masih ada hari melelahkan episode ke-2 menanti..


Me and my not-so-proper-lenght bangs.

You Might Also Like

0 comments

Flickr Images

Subscribe