Saya Sudah Bayar, Lalu Saya Boleh Jitak?

6:44:00 PM

Setelah memantau hilal bulan aku mendapatkan hasil bahwa beberapa hari ini lagi heboh berita taman bunga yang jadi rusak keinjek-injek. Hooh, keinjek manusia. Entah apa yang mereka ngga pikirin, demi memenuhi rasa senangnya mereka sampe ngorbanin rasa bahagia petani yang uda budidayain bunga yang konon tumbuhnya cuma setahun sekali itupun di awal musim penghujan. Penasaran sih, iya lah boleh. Foto sih, iya lah ngga dilarang. Tapi sampe ngerusak itu ya apa ngga merasa bersalah ya..

Menurut berita yang aku baca, kebun bunga itu pun sebenernya kebun pribadi. Pemiliknya wes pasti sabar banget dan baik. Ngeliat kebunnya jadi rusak begitu, beliau malah minta maaf ke pengunjung karena pemandangannya udah ngga seindah yang kemarin. Itu sungguh deh bapaknya berhati besar, kalo aku mah uda pasti cuma tau marah besar. Pengunjung yang ngerusak itu masih beruntung karena bukan aku pemiliknya. Yakali mereka selamet keluar dari kebun, udah pasti aku hukum duluan satu-satu suruh nimba air tapi startnya dari Sabang bawa ke Merauke sambil jalan kaki. Gemesh bawaannya pengen nyolek. Semuka muka. Pake tai sapi.

Ya ada yang bilang, "Tamannya harusnya dikasi pagar pembatas dan jalan buat melintas dong biar ga rusak" emang bener sih. Bener bener minta ditampol. Itu kebun pribadi, dikelola pribadi, dan pemiliknya juga ngga bakal nyangka pengunjungnya yang dateng sampe satu galaksi. Kesian bener, kalo mau ngasi biaya pemeliharaan ya pasti bisa kok dibikinin pagar. Tapi ini bukan lebih ke masalah dipagerin atau engganya, tapi kesadaran diri sendiri. Bisa atau engga ikut menjaga, bisa atau engga menikmati tanpa ngerusak, bukannya masa bodo yang penting liat dan dapet foto bagus buat dipajang. Seandainya satu orang yang nginjek mikirnya "ah cuma satu, ngga bakal keliatan juga" ah elah bayangin aja kalo semua mikir gitu. Seisi Bumi ikutan palm face.

Ada juga nih, yang bikin pembelaan diri karena dirinya udah bayar dan ngerasa ngga masalah kalo dia nginjek. Waduh.. goceng, pake beli float kfc aja kurang biaya pajaknya. Berarti boleh dong aku bayar 6000 dan jitak mbaknya? Lho, kan saya udah bayar..

Kita suka ngga mikir, permakluman diri atas pelanggaran diri sendiri itu juga dilakuin orang lain.
Kita ngelanggar peraturan jalan, "ah gapapa juga ga ada yang liat.." dan orang lain pun berpikiran sama dan ikut ngelanggar juga.
Ngebuang satu sampah sembarangan, ah juga satu, ga bakal ngaruh lah ke lingkungan. Ya kale mas/mbak, itu sampah-sampah yang numbun juga asalnya dari satu satu sampah yang dibuang.
Dan seandainya pada sadar diri, kita ngga perlu kok pagar pembatas biar bunganya ngga rusak keinjek. Dikasiin pagar juga kalo emang nakal pasti dilanggar. 
Halah berak. 
Susah ngomong ma pantat panci.

Mari mengheningkan cipta. 
Atas hilangnya rasa memiliki dan kurangnya kesadaran diri.
Tidak mampu menjaga dan hanya sisa ego yang berkuasa.

You Might Also Like

1 comments

  1. mungkin itu orang-orang pengin bikin crop circle makanya diinjek-injek #lah

    ya memang sih, menurut gue efek dari medsos (instagram) jadinya makin banyak yg pengin sok-sok foto di alam/pemandangan bagus cumad emi love, tapi gak jaga alamnya. huvt.

    ReplyDelete

Flickr Images

Subscribe