Duh, Cuma Kantong Plastik Aja Bayar!

12:01:00 PM

Mungkin ini telat karena aku baru nyari tau, padahal sebelumnya twitter udah heboh karena masalah kantong plastik berbayar. Oke jadi katanya setiap pembelanjaan di minimarket, pake kantong plastik dikenakan tambahan biaya yang entah aku belum tau pastinya antara Rp 200 - Rp 500, bahkan dapet baca sampe Rp 5000. Whiw! 

Lalu iseng lah nyari tweet2 tentang kantong plastik ini, ada yang ngeluh, ada yang setuju, ada yang bercanda.. Yaa emang selalu bakal ada sih :))
Dan aku yang termasuk orang yang biasa aja, ngga panik begitu tau hal ini, bahkan setuju banget kalo kantong plastik berbayar! Kenapa? Ya karena emang dari lama uda berusaha buat ngurangin pamakaian kantong plastik kalo lagi belanja. Entah mulai kapan, begitu tau ternyata limbah plastik sampe segitunya, aku jadi ngambil keputusan buat berusaha ngga pake kantong plastik selama bawaan masih bisa dibawa sendiri/dimasukin tas.
Pertamanya ngerasa aneh sih ngomong ke pramuniaga atau simply dagang dekat rumah, ragu dan malu padahal ngga ada salah ya kan, tapi sampe sekarang jadi reflek langsung ngomong, "Ngga usah pake plastik, langsung dibawa aja.."
Malah sekarang jadi berani buat ngasi tau temen atau pacar, "Duh,kalo belanja dikit ngga usah pake plastik" lalu nawarin belanjaannya buat ku masukin ke dalem tas. Hal ini ngga cuma buat di minimarket sih, belanja di kampus aja juga gitu.

3 Ritel Ini Sudah Terapkan Kresek Berbayar di Bali, Harga Rp 200
Coba aja bayangin sendiri

Cuma plastik doang bayar Rp 200, dunia edan uda mau kiamat!
Dikit dikit kiamat, dikit dikit tanda akhir zaman. Lah elah.. susah emang kerak panci. 
Banyak yang ngeluh tentang 200 rupiah ini untuk per-piece kantong plastik. 

Uangnya buat apaan? 
Enak dong tokonya makin kaya aja!
Ah dasar antek-antek Amerika..
Ini pasti untuk biaya kaum LGBT!
*SUSYE CYIN DIKAITIN KE MANA MANA*

Daripada ngeluh, mending cari tau dulu. Katanya sih tiap Rp 200 yang didapet sepenuhnya didonasiin untuk program peduli lingkungan. Dikaliin aja deh perharinya berapa orang yang "beli" kantong plastik. Lumayan banget mah! 
Tapi menurutku sih ya, kalo emang niat awalnya untuk diet kantong plastik, kenapa ngga sekalian dimahalin jadi di atas Rp 1000 biar lebih kerasa bebannya, jadinya orang-orang pada males kan tuh, terus protes, terus pada demo besar-besaran, dan jadi libur nasional deh! *lah* Kalo untuk 200 rupiah, yah menurutku apalah yang dibanding harga belanjaannya. Rata-rata pasti pada relain itu 200 perak (tapi kalo uangnya pecah jadi kembalian receh, misuh2 sendiri). Ah apalah sok sokan harga seribu, 200 gini masih jadi kontroversi.

Aku mah ogah banget bayar cuma buat plastik. Nanti juga uangnya pasti dipake macem2 tuh!
Nah.. kita kan masih pada naroh pandangan negatif banget ya kan sama pemerintah sini. Pikiran kita kebayangnya tuh duit beneran apa kagak didonasiin, daripada bingung dan capek sendiri menghujat, mending ngga usah pake kantong plastik, bawa tas sendiri, dengan gitu kita ngga perlu ikut bayar. Simple sih. Jadi serba untung. Pikiran duit-kita-bakal-dikemanain jadi ngga ribet, ngga bayar, malah plus kita ngebantu banget program ini.

Halah gaya.. Emangnya pembungkus makanan itu bukan plastik?! Malah itu pake plastik yang belum ramah lingkungan..
Hmm.. diajakin untuk melangkah pertama pake kebijakan ini aja masih sulit banget diterima. Ngga gampang, dan semua ngga bisa secara tiba-tiba.. kamu ibu peri?

Lalu gimana dong saran menurutmu?
Salah satunya yang aku saranin banget sih enakan pake totebag! Take nenteng-kantong-plastik-style to the next level pake tote bag. Bisa dipake berulang kali, lebih stylish lah ketimbang kantong plastik, lebih kuat, plus ala ala save the earth gitu pula kan. Ya jangan aja pake tote bag, tapi dalemnya tetep isi belanjaan berlapis kantong plastik lagi yaelah sama aja bohong mah. 
Atau.. kenapa supermarket besar ngga sekalian aja langsung jualin kantong kain ya sebagai pengganti plastik? Kalo ditempat gitu, yang belanja berarti udah kaum menengah, ga apa dong tambahin biaya sedikit lebih mahal buat dapet kantong kain. Emang kerasa membebani sih, tapi bisa dipake berulang kali kan? Jadi konsumen juga terpaksa buat bawa tas kain itu lagi, daripada beli terus-terusan (lumayan ngabisin duit tjuy). Keterpaksaan selalu punya efek yang unpredictable kan? :))


*ngomong ae, kalo tiba-tiba kayak gitu pasti pada "kaget" duluan*


Yah.. jadi kalo ada yang masih kontra sama kebijakan ini sih, kita tetep temenan kok.. ngga aku musuhin.. *apaans!* Awalnya mungkin emang kerasa sulit, tapi coba deh pelan pelan ngurangin. Atau kalo memang dapet kantong plastik, bisa kali abis nyampe rumah dilipet yang rapi terus simpen, jangan langsung dibuang. Kali kali kan bisa pake buat bungkusin sampah, bawa sepatu yang basah, atau dipake diem-diem bungkus gebetan dan dibawa pulang. Lumayan. Kalopuuuuun, ada yang ngerasa tetep tjinta pake kantong plastik dan sah-sah aja bayar, ya ngga ada salah sih uangnya juga uang sendiri. 
Kalo dikaliin deh, misal 200 rupiah dikali belanja perhari terus itu selama setahun kita ngabisin berapa duit ya cuma buat kantong plastik? Boros iya, cemari lingkungan iya, bisa beli sepatu baru kagak.
Kalo manusia macem aku sih, lebih milih mengurangi pemakaian daripada bayar. Lumayan kalo dikumpulin uangnya bisa pake beli kerupuk buat makan pake nasi kecap. (ya, kere membuat secara ngga langsung jadi sayang lingkungan).


Jadi, kalian termasuk pro atau kontra dengan kebijakan ini?



Cerita dikit : 
Waktu ini karena aku ngerasa udah perlu banget bawa totebag (daripada belanjaan dimasukin tas mulu) jadi aku beli totenya Gramedia yang cuma 9ribu, warna navy, ada gambar pohonnya gitu, lucu banget! Terus nyampe kasir mbanya ngeluarin keranjang isi gantungan kunci boneka sambil bilang "Karena sudah beli totebag, silakan dipilih gantungannya.."
Lalu aku ambil satu.
Aku kasi mbanya.
Sisa yang dikeranjang aku bawa pulang.
Lalu diblacklist Gramedia.

Senang! Beli tote 9ribu aja dapet gantungan! Daqu memang gampang sekali dibikin bahagia. Dan sekarang totenya bisa aku pake bawa macem-macem. Coba deh buruan, ga tau itu promo apa ngga, tapi lumayan :)))
(yha maaf, paragraf ini cuma sedikit cerita kegembiraan yang kurang penting)



-----
Ngubah itu dimulai dari diri sendiri. Kalo ngerasa nyalain lampu satu Paiton terlalu berat, coba dulu nyalain satu lilin kecil.

You Might Also Like

2 comments

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete
  2. Setuju banget, harusnya dimahalin sekalian tp udah bukan kantong plastik lg. Udah jadi totebag. Belanja jadi lebih fashionable LOL :D

    ReplyDelete

Flickr Images

Subscribe