Membawa Sepatu Tua Berpijak di Puncak; PART 1

8:38:00 AM

Di penghujung Januari 2016 kemarin, aku ngelakuin hal di luar kebiasaan.
Mendaki.
Yoi.
Mendaki.

Seorang Oyon, mendaki gunung, ini harus dicatet dalam sejarah! Sebelum hari H mendaki, seperti biasa, bilang dulu ke keluarga. Dan responnya pun,
"Badan lengkong kayak gini mau mendaki?"
"Awas malah ngerepotin.."
"Uda punya uang bekal?"
(asik la.. yg ini mah yg ditunggu2)
Sebenernya aku juga percaya atau ngga sama diri sendiri buat ngeiyain ajakan semacem ini. Seriously, mendaki? Boro-boro.. biasanya rute sehari-hari cuma rumah-dan-kampus, itu pun kalo ngga mager. Biasanya depan laptop, sekarang kudu nelusurin gunung. Ajegile.. 
Berbekal rasa penasaran (meski ngga yakin yakin amat) pengen nyobain rasanya jadi ninja hatori, yauda aku iyain buat ikutan.

...dan hari Minggu 31 Januari 2016 kemarin, ini konsekuensi yang kuterima dari sepatah kata "ayok!"

---------- 000 ----------

Minggu pagi, sekitar jam 01.00 bangun dari tidur yang kurang dari sejam. Dudul emang, udah tau bakal mendaki, tapi ngga siapin tidur yang cukup. Kita (4 orang) janjian sekitar jam 2 barengan berangkat menuju daerah Kintamani, mendaki Gunung Abang.
Abang aja punya gunung.. masa kam.. ok ok fokus cerita!
Segala persiapan sudah, berangkatlah kita menuju tujuan. Hari masih gelap.. dan semakin deket tempat tujuan hawanya semakin kerasa dingin. Di depan gerbang masuk, ada pos kecil beserta 1 penjaga, pertama kita harus registrasi dulu (mungkin biar kalo kenapa2 bisa dihubungi gitu ya?) dan biaya masuknya dikenakan 15ribu perorang. Ku kira setelah gerbang, kita bisa langsung parkir dan mendaki, ternyata masih masuk lagi menelusuri jalan dan cari tempat parkir. Gelap.. dan pas nengok ke sebelah kiri kelihatan cahaya lampu kota banyak banget. Indah sekaligus ngeri, berarti posisi kita lumayan tinggi. Sampai lah kita di tempat parkir, dan segera siap-siap untuk mendaki. Nyalain senter. Pake jaket. Bawa jas ujan. Dan doa.

Oke.. pertama kali mulai, jalanan masih bersahabat, masih bisa mengatur nafas, malah aku bilang ke Alvin, "Nafasnya pake hidung, jangan pake mulut nanti cepet ngos ngosan..." (sumpe, sok asik bener aku ngasi taunya, liat aja ntar giliran aku yang nangis2 kecapean!). Jalan pertama masih berupa pasir hitam, ngga terlalu berat. Tapi makin lama, makin berasa tanjakannya. Belum sampe pos 1, aku uda mual-mual (masuk angin mungkin?). Jalan dikit berasa pusing, muntah pun keluarnya air, tapi setelah muntah itu badan berasa normal lagi. Menuju deket pos 1, udah berasa beratnya. Kami melalui jalan setapak, jadi tinggal ngikutin aja. Karena gelap dan cuma pake cahaya senter, aku bisa ngeliat di sebelah kiriku, cahaya2 kota lagi, yang semakin banyak dan kecil. (Dan pas turun gunung di siang hari aku baru sadar, ternyata tadi paginya di tempat yang sama ini aku sebelahan sama jurang. Damn..). Sampe di pos 1, semacem tanah datar dan ada pelinggih tempat menghaturkan banten. Karena aku ngga bawa canang (ngga tau kalo bakal ada pelinggih), aku cuma berdoa dan permisi untuk nerusin mendaki. Kami ngga terlalu lama ngambil waktu istirahat. Cuma duduk2 bentar ngilangin capek, dan ngelanjutin perjalanan. Entahlah ngga kehitung berapa kali aku mesti pelanin jalan dan berhenti bentar karena capek. Malah bikin temen2 lambat jalannya. Maafkan atuh.. :')

Sekarang menuju pos 2.
Emang ya, semakin ke atas jalan menuju puncak, cobaannya pun semakin berat. Yang tadinya jalan sebelum pos 1 adalah tanjakan, sekarang tanjakan plus batu plus akar pohon plus jalanan licin dan super ngabisin tenaga dibanding sebelumnya. Bawaannya pengen nyebut aja. Nyebut ke laut.. Ok itu nyebur. Di perjalanan, kami ketemu pendaki lain. Gile, jalannya cepet bener, dan beberapa kami saling sapa dan ngasi semangat. Seneng ya rasanya, ngga kenal tapi saling ngasi semangat berasa udah kenal. 
Setelah melewati halangan rintangan membentang, nyampe juga di pos 2. Lokasinya sedikit lebih besar dibanding pos 1, dan tetep ada pelinggihnya. Kami beristirahat agak lama di sini, dan rintik hujan mulai deras sehingga ngga mungkin ngelanjutin jalan. Hawanya kembali dingin, eh dingin banget deng. Dingin, hujan, berangin. Jas ujan yang kami bawa adalah satu-satunya buat berteduh. Tiba-tiba langsung pada keinget suasanya di rumah yang anget, enak banget mah kalo jam sekarang hujan gini lanjutin tidur.

Foto setelah badai. (difoto Alvin)
Kondisi semua kedinginan dan lapar.
Satu cup mie dibagi berempat.
Sulin dan Riska ternyata bawa  kompor kecil, pop mie, dan nasi. Aku dan Alvin cuma bisa minta. Ngerepotin banget ya emang. Jadi punya ide sekalian buka warung kopi & pop mie buat para pendaki. Kami beristirahat lama sampe tanpa sadar udah sunrise. Sayangnya ngga begitu keliatan karena masih ada kabut-kabut. Huft bangadhsz!

Sulin & Riska - pasangan survivor.
Alvin & Oyon - pasangan ngerepotinvor.
Sementara yang wanita asik makan, para lelaki sibuk gantian foto-foto..

Akibat timer lebih cepet ketimbang pose
udah terang, siap ngelanjutin perjalanan

Habis makan, biasanya paling enak buat tidur atau sekedar leyeh-leyeh, tapi kali ini beda!
Suatu saat kalo aku ditanya, "Kamu abis makan terus ngapain?"
aku bisa jawab pake, "Abis makan aku mendaki gunung!"
Terdengar tough dan luar biasa sekali..

Istirahat udah. Hujan hujanan udah. Makan udah. Fotoan juga udah. Saatnya lanjut menuju puncak ...gemilang cahaya mengukir cita seindah asa. Yang tanpa sadar baca pake nada nyanyi, ya, kalian setua itu. 
Lanjut mang! Tenaga udah terisi dan siap menghadang rintangan di depan!
....padahal beberapa menit kemudian, uda capek lagi. Elah!
Menuju puncak gunung, jalan yang dilalui juga semakin bikin gila. Pengen nangis tapi di gunung. Mau order gojek, tapi mas mas gojek pun ogah bawa motor ke sini. Mau ngga mau, ngga ada pilihan lain selain menyusun langkah demi langkah untuk mencapai ke puncak. 

"Ini kapan nyampe puncaknya sih?"
"Nih lewatin tanjakan lagi.."
"Oke.."
...dan aku kembali semangat nelusurin jalan.

"Lin, perasaan ga nyampe nyampe deh"
"Iya ini lagi dikit, habis ketemu batang pohon gede"
"Okedeh.."
...lalu setelah berjuang menghadapi lumpur, ketemu batang pohon gede, tapi itu belom deket puncaknya!

"Ini puncaknya pasti ngga ada ya. Ini semua fatamorgana. Semua hanyalah kepalsuan.."
"..." mereka cuma ketawa2.
...aku ngedumel sendiri ngeluarin kalimat2 macem dialog drama.

Katanya dikit lagi, habis lewatin tanjakan lagi dikit.. Lah ini semua tanjakan dan ngapa ngga nyampe nyampeeeeee?! Pengen terbang aja pake karpetnya Aladin biar cepet, tapi rasanya ngga mungkin. Udah setengah hopeless, aku jalan sebisa kakiku. Ini mungkin kalo aku bisa dibuang, uda dibuang dari tadi.

"Habis lewat pohon ini.. lagi dikit.. tuh di sana puncaknya!" 
"Semangat, lagi dikit nyampe!"
...aku yang kelelahan dan udah masa bodo, ngeliat ke depan, whut.. terlihat tempat yg uda rame pendaki beristirahat, mereka pada bercengkrama. 
Beberapa langkah lagi dan aku nyampe di puncak. Di depanku! Di depanku!

Tapi entah, padahal sedikit lagi sampe, tapi kaki kerasa semakin berat buat melangkah. Serius? Puncak Gunung Abang?!

You Might Also Like

1 comments

Flickr Images

Subscribe