Membawa Sepatu Tua Berpijak di Puncak; PART 2

12:02:00 PM


taken by Alvin
(emang kadang nyebelin suka diem2 fotoin, tapi ujung2nya aku suka juga)
heee :')

Bentar..


Ini ngga mimpi kok.
Beneran udah sampe di puncak Gunung Abang, dan sekarang kami ada di ketinggian 2.151 MDPL.

Sampe di puncak, kami disambut hujan dan kabut tebal. Lama-lama kedinginan juga, tapi karena ngerasa seneng banget bisa sampe atas, nikmatin aja lah ya! Jadi gini ya rasanya.. di perjalanan aku capek dan bawaannya pengen nyerah, tapi pas udah di atas rasanya langsung ilang lah capek-capeknya, berganti dengan bergumam ngasi pernghargaan ke diri sendiri sekaligus rada ngga percaya. Yaiya.. manusia rumahan yang fisiknya ditiup angin bisa terbang kayak gini ikutan naik gunung. 
"Yang barusan itu, beneran aku lewatin semua?" - gumamku di awal-awal nyampe puncak.

Di atas, kami ketemu temen-temen satu kampusnya Sulin. Jadi artis lah dia dipanggil sana sini ...sekaligus jadi tukang foto. Sambil nungguin hujan reda dan ngangetin badan, kompor penyelamat jiwa dikeluarin lagi. Kami bikin kopi dan ngangetin roti. Makanan yang kita bawa kayak udah otomatis masuk kulkas. Air mineral aja bisa dingin banget pake embun-embunnya.. Minum kopi bergilir.. Makan bergilir.. Rasanya apa yang kita makan di sana, bisa jadi 3kali lipat enaknya dibanding makan di rumah. 


masih berkabut dan hujan
kabut mulai hilang
Berangsur-angsur kabut pun mulai hilang dan semua pemandangannya jadi kelihatan jelas banget! GILAAAAAAAA.. Ngga bisa aku jelasin sih kayak gimana.. Bentangan bukit terlihat hijau dan berasa deket banget. Danau yang seperti kolam renang raksasa. Rumah rumah penduduk mirip mainan rumah monopoli.
*maunya pake bantuan foto dari hasil googling, tapi ga ada yang sesuai :(*
Coba aja kalo mata kita bisa otomatis capture hal yang pengen kita abadiin.. 
Di puncak, sampe lupa buat ngambil foto, terlalu nikmatin kali ya? Padahal cerahnya juga ngga begitu lama.. lagi bentarnya kabut perlahan dateng lagi.

Salah satu hal paling degdegan selama mendaki ini, adalah cerita tasnya Alvin menggelinding jatuh ke jurang. Yoi. Menggelinding!

Tepat di belakang tempat aku duduk, itu ada batu2 dan jurang
kira-kira gitu deh kalo dibayangin
Boro-boro sempet motoin, udah panik duluan..
Entah karena apa, tiba-tiba aja tasnya menggelinding. Kejadiannya cepet dan sekilas. Pernah ngga kalian ngeliat sesuatu, ngeliat pergerakannya lambat, tapi kejadiannya terlalu cepet buat gerakin badan kalian. Pas itu aku ngeliat jelas tasnya menggelinding, dan Alvin buru-buru buat ngeraihnya, sayangnya mesti jatuh. Kami semua diem.. dan pendaki lain jadi ikut nanyain ada apaan.
Beberapa menit kemudian, Sulin nekat buat nelusurin jalan biar bisa ke bawah ngambil tasnya, dan Alvin juga ikut nyusul. God.. aku yang ngeliatnya degdegan abis sampe ngga tau itu emosi namanya apaan, waktu itu juga kabut makin tebal dan hujan kembali turun.
Sudahlah.. aku dan Riska nyuruh mereka buat naik lagi ke atas, sambil mikir cara yang lebih aman buat ngeraih tas juga nunggu cuaca lebih cerah.

Kami ngusulin buat cari kayu dan tali. Setelah keliling, aku & Riska nemu 2 kayu yg lumayan panjang kalo diiket, juga satu batang kayu berbentuk pengait. Tapi belum nemu tali.
Makin lama, hujan malah semakin menjadi-jadi. Kami semua kedinginan, aku sampe bisa ngerasain tanganku gemetaran. Keliling nyari tali untuk pegangan, kami nemuin kain kanvas yang dipake pendaki buat jemur pakaian. Bukan tali sih,tapi cukup kuat kalo buat diiket jadi penopang. Aku mondar-mandir minta tolong cari orang buat bantuin narik dan ngiket kayu. Dan mereka semua mau ikut bantuin, ah! Pas itu aku terharu banget :')
Diguyur hujan, ditambah kedinginan, dan kami semua kerja sama berusaha demi ngambil tas. Beberapa ada yang bantu ngiketin kain untuk pegangan, sementara aku dan temen lainnya sibuk ngiket sambungin kayu untuk alat bantu ngeraih tasnya.
Sulin turun ke paling bawah, pinggangnya sudah diiket kain.
Karena kainnya kurang cukup panjang, Alvin juga turun ke bawah (tapi masih beberapa tingkat di atas tempatnya Sulin) untuk siap2 narik Sulin naik ke atas nanti. 
Aku yakin, kami semua yang ngeliat dr atas pasti degdegan dan cuma bisa berdoa agar semuanya lancar. Salah dikit, nyawa taruhannya..

Setelah beberapa menit yang terasa sangaaaaaat lama, akhirnya Sulin berhasil ngambil tas, dan ditarik ke atas. Rasa takut, bahagia, bersyukur, terharu, semua campur aduk! 
"Tadi aku uda sampe mikir, nanti bikin KTP baru, ATM baru, ganti kamera, ya pulangnya naik bemo lah dulu..", kata Alvin.
Ajaib ya.. rasanya pas itu aku ngga pengen berhenti bersyukur, ku kira ngga akan bisa selancar ini. Tuhan Maha Keren!

Setelah berhasil tas, kami ketawa2 nginget kejadiannya. Kenapa bisa ya tasnya jatuh? Angin di atas saking kencengnya sampe bikin tas bergeser?

You Might Also Like

0 comments

Flickr Images

Subscribe