Melalui Enam Semester

12:32:00 AM


Terhitung 3 tahun.

Di tahun 2014 resmi menjadi mahasiswa desain fashion. Dari awal nirmana, rekayasa desain, hingga kini adi busana. Dari yang biasanya mendesain visual kini mewujudkan ke bentuk nyata.

Menjahit ternyata tidak mudah.

-----

Sebagian besar dari mereka (rata-rata sih) pasti ngira kalau jadi anak fashion itu kerjaannya seneng seneng. Kuliah pake baju (yang bisa dikata) fashionable , hadir di event fashion show, tampil cantik, jalan di runway jadi model, diajak foto fotoan. Banyak yang ngga tau, bahwa kami juga sama kayak mahasiswa lainnya; banyak dan ngeluh tugas numpuk.

"Kerjaan anak desain kan cuma menggambar.."
"Kan model bajunya simpel, bisa lah ya.."
"Kalo badanku yang begini kira-kira cocoknya pake yang gimana ya?"

Bukannya memprotoype, rata-rata ya memang begitu kalimatnya. Jadi baru dikenal anak fashion, dikira tau seluk beluk sampai ditanyain jenis kain bahkan harganya *insert emoji ketawa sambil berair mata*, padahal gambling, masih suka bingung sendiri, lebih ke arah sok tau dan sugestiin orang yang akhirnya mereka jadi percaya pendapat kita. Bahaha.. Iya, itu rahasianya. Sering kali pertanyaan "ajaib" yang ditanyain, bikin aku belajar nyari jawabannya -ya kan malu kalo ngga bisa jawab-. Berkat mereka, kami jadi selalu belajar hal baru.

Dan project terkini (((terkini))) kami semester ini adalah adi busana. Bahasa kerennya disebut Haute Couture; produk pakaian yang dibikin khusus hanya 1 dan dengan hiasan detail dikerjain tangan -bukan mesin.  Kurang lebih gitu. Pokonya gitu.

Pemilihan konsep dari tema "Diversity Indonesia" boleh pilih dari social culture atau dari architectural Indonesia. Banyak banget ragamnya yang bisa diambil -memang- tapi tetep aja kami kebingungan. Setelah berpikir dan nentuin pilihan, semua ditulis di daftar konsep, dan siap perlahan diwujudkan. Aku? Memilih permainan kartu ceki -yang mendapat generalisasi sebagai judi- dengan judul "Manggunggu Masuak".

Dilanjutkan dengan mencari riset dan digambarin ke dalam mind mapping. Pemilihan keywords, yang berguna sebagai patokan. Menuangkan konsep tadi ke dalam beberapa gambar desain baju, yang satu akan dipilih dosen. Pemilihan bahan mana yang cocok, mana yang bisa mempresentasikan konsep kami, sampe survey harga kain (ini sih berlaku buat mahasiswa dengan budget ngepas). Padahal bikin baju doang, perjalanannya ribet ya?

Dan belum selesai lho.

Jalan setapak "baju jadi" masih panjang. Dalam perjalanan menuju "ke sana" ngga langsung mulus kayak pahanya member SNSD. Bisa aja kami baru ngeh kalo ternyata kainnya kurang cocok kalo digabungin, ukuran kain yang kurang, cara pengerjaan yang harus dipikir kayak main catur; kudu mikirin 2 langkah di depan, salah jahit, salah potong kain, bentuk yang ngga sesuai, dan masih banyak lagi yang bisa bikin kepala puyeng puyeng mirip bungkus oskadon. Yang paling sedih sih emang kalo ketemu kesalahan yang bikin kami mau gak mau harus beli ulang. Andai uang tinggal berak ..eh ngga deh, emang mau kalo ga pengen boker tapi terpaksa dikeluarin? HIH OGAH SIH.

Proses yang panjang penuh perjuangan juga pengorbanan.
*seketika ngerasa omongannya kayak udah berjuang bela negara*


-----

      SKETCH      
Simpel dan keliatan gampang, ya?
Sama. Ku pikir juga begitu. Awalnya.
Sadar diri kemampuan menjahit dan pola baru setinggi mata kaki, aku belum berani bikin desain yang macem-macem. Masalahnya kan bakal dijadiin baju beneran, kalo bikin gambar yang rumit terus ngga bisa  sesuai gimana? KAN GIMANA GITU KAN :')

Dan padahal udah menghindari yang rumit -ini aja ku kira pengerjaannya gampang dan cepet- ternyata lama juga dong. Ngga sedikit kendala yang aku temui di jalan. Dengan bermodal nekat dan bantuan dari banyak pihak -yang udah sabar banget- ngajarin manusia yang awam tentang pola serta jahit menjahit ini.

sewaktu masih sempet mengabadikan langkah, sisanya ngga keburu


       PROGRESS      
Ini sebenernya proses fitting baju yang masih setengah jadi supaya tau ukurannya udah pas atau belum baru bisa dilanjutin ke proses finishing. Syukurnya modelku ramping, baju segini mah pasti muat, kalo ngga cukup ya tinggal suruh puasa makan sampe hari H. *desainer kejam*
Fitting sambil numpang potoshot sedikit, kebetulan pas itu Muji Hutami lagi bikin photo campaign untuk Tugas Akhir-nya, karena model kita sama yauwis kan rejeki anak shaleh~

Foto kece ini berkat bantuan Om Arif, makasi oooom! Tami, Dinda, Om Arif sampe rela nunda buka puasa, pahalanya berlimpah aminnnn.



       FINAL      
Foto yang diambil setelah selesai ujian. Ujiannya ngapain? Bikin fashion show! Warbiyasa.
Meski sesuai perkiraan -penontonnya sedikit karena ya ngapain gitu nontonin orang UAS?!- tapi tetep bikin degdegan berasa mau show acara gede. Dan hari itu terlewati. Senang, gembira, haru. Anyway, modelku kece nggak? Jelas dong ya! Sesuai sama konsep bajuku yang agak tough. Peran model yang pake baju kita itu berpengaruh besar lho!
I adore her, mau potong bondol cowok gini malah makin keren, pengen nyoba juga tapi keburu sadar diri. Berkat dia, baju pertamaku jadi keren jalan di panggung. Terima kasih, Dinda!
(ini difotoin sama Chris)




foto bareng ninja Desa Konoha

-----


Kalau aku bandingin dengan yang lain..
Masih jauh dari kata sempurna.
Jauh dari foto di folder "inspiration" yang aku dapetin dari pinterest.
Jauh dari karya teman-temanku yang bikin aku sendiri menggumam "gila, ini gimana bikinnya".
Jauh.

Tapi

Senang bisa berani nekat.
Senang -walaupun karena kepepet- jadi belajar banyak hal baru.
Senang bisa bikin baju yang bisa dipake beneran, padahal kalo diinget dulu ngejahit lurus aja frustrasi ngga bisa ngatur laju mesin.
Aku senang bisa nemuin diriku yang jadi lebih baik dari semester lalu.

-----


Melalui enam semester ini..
Aku tahu semua ngga mudah, walau terlihat ngga mungkin, tapi akhirnya bisa.
Hal yang membuatku takut dan rasanya mau nyerah bisa jadi hal yang bikin paling bahagia.
Bahwa ternyata banyak yang baik selalu mau membantu dan mendukung ketika semangat udah sisa di ujung.
Mendekatkan aku ke teman yang sebelumnya cuma sekadar nyapa, ternyata bisa diajak ketawa dan ngobrolin hal yang sama. Rasanya dekat dan hangat.
Bahagia merasa diterima dengan segala kesabaran mereka.

Teruntuk kalian semua, terima kasih sudah melalui enam semester bersama.

You Might Also Like

1 comments

  1. I'm so glad that I can see this great writing, I get a lot of knowledge here, and if there is time and you can play to my house very simple, thank you very much for the place you have given to us
    live draw hongkong
    live draw sydney
    live draw sgp
    rumus togel jitu
    prediksi togel

    ReplyDelete

Flickr Images

Subscribe